People Innovation Excellence

Apa pendapat Anda tentang Hutan?

Pasti yang ada dipikiran kalian adalah tempat yang penuh dengan pepohonan. Ya kalian benar sekali. Hutan adalah area besar yang didominasi oleh pepohonan. Sebenarnya ada banyak sekali definisi hutan yang digunakan di seluruh dunia, dengan memasukkan faktor-faktor seperti kerapatan pohon, tinggi pohon, penggunaan lahan, kedudukan hukum dan fungsi ekologi. Menurut definisi Organisasi Pangan dan Pertanian yang banyak digunakan, hutan mencakup empat miliar hektar (15 juta mil persegi) atau sekitar 30 persen dari luas daratan dunia pada tahun 2006. Hutan merupakan bagian yang penting didunia karena hutan merupakan bagian dari ekosistem bumi terestrial yang dominan, dan tersebar di seluruh dunia. Hutan di berbagai garis lintang dan ketinggian membentuk bagian eko yang berbeda, hutan boreal di dekat kutub, hutan tropis dekat khatulistiwa dan hutan beriklim di garis lintang tengah. Daerah elevasi yang lebih tinggi cenderung mendukung hutan yang mirip dengan yang di garis lintang yang lebih tinggi, dan jumlah curah hujan juga mempengaruhi komposisi hutan. Masyarakat dan hutan saling mempengaruhi dengan cara positif dan negatif. Hutan menyediakan layanan ekosistem bagi manusia dan berfungsi sebagai tempat wisata. Hutan juga dapat mempengaruhi kesehatan masyarakat. Kegiatan manusia, termasuk memanen sumber daya hutan, dapat berdampak negatif terhadap ekosistem hutan. Bagaimana pendapat kalian setelah mendengar hutan terlarang? Hutan di dunia sudah sangat tua. Mereka berusia lebih dari 1000 tahun. Itulah alasan mengapa beberapa hutan memiliki sejarah dan legenda mereka sendiri. Beberapa hutan menjadi dilarang atau dibatasi karena hutan memiliki hewan liar, berbahaya dan mungkin menjadi tempat bunuh diri. Hutan ini dapat menyebabkan masalah bagi manusia, itulah mengapa hutan ini dilarang. Hutan AokigaharaPernahkah anda mendengar tentang Hutan Aokigahara?

Aokigahara juga dikenal sebagai Hutan Bunuh Diri atau Laut Pohon adalah hutan di sisi barat laut Gunung Fuji Jepang yang tumbuh subur di 30 kilometer persegi dari lava yang dikeraskan yang didirikan oleh letusan besar terakhir Gunung Fuji pada 864 CE. Bagian dalam dari Aokigahara sangat padat, dan lava berpori menyerap suara, membantu memberikan efek kepada pengunjung rasa kesendirian dan menyeramkan,

Hutan memiliki reputasi historis sebagai rumah bagi “yūrei” ( dalam Bahasa Jepang ) atau hantu orang mati dalam mitologi Jepang. Dalam beberapa tahun terakhir, Aokigahara telah dikenal secara internasional sebagai salah satu tujuan paling populer di dunia untuk bunuh diri, dan tanda-tanda di kepala beberapa jalur mendesak pengunjung yang ingin bunuh diri untuk memikirkan keluarga mereka dan menghubungi asosiasi pencegahan bunuh diri. Hutan Aokigahara adalah salah satu hutan di Jepang, sudah tak terhitung berapa banyak pengunjung yang telah memilih tempat ini, yang lebih sering disebut hutan bunuh diri, sebagai tempat yang akan menjadi tujuan terakhir dari hidupnya. Disebut “tempat yang sempurna untuk mati”, hutan Aokigahara di Jepang memiliki perbedaan yang tidak menguntungkan dari tempat paling populer kedua di dunia untuk mengambil nyawa seseorang. (Yang pertama adalah Jembatan Golden Gate). Sejak tahun 1950-an, para pengusaha Jepang telah berkeliaran di sana, dengan laju peningkatan antara 10 dan 30 per tahun. Baru-baru ini angka-angka ini telah meningkat bahkan lebih, dengan catatan 78 kasus bunuh diri pada tahun 2002. Pada tahun 2003, catatan itu dikalahkan dengan sejumlah 105 mayat yang ditemukan. Maksudnya adalah pengusaha Jepang yang tidak sanggup untuk bertahan diri memilih untuk mengakhiri hidupnya disana. Yang menjadi dasar daratan di hutan sebagian besar terdiri dari batu vulkanik yang bisa sulit ditembus dengan alat-alat tangan. Karena hutannya sangat lebat, dalam beberapa tahun terakhir para pendaki dan wisatawan yang melakukan perjalanan melalui Aokigahara mulai menggunakan pita plastik untuk menandai jalur mereka agar tidak tersesat. Sudah ada jalur yang ditentukan mengarah ke beberapa tempat wisata seperti Gua Narusawa dan Gua Angin Fugaku yang merupakan dua gua lava dekat Gunung Fuji, gua Es dibekukan sepanjang tahun. Kilometer pertama dari hutan penuh dengan plester dan sampah lainnya yang ditinggalkan oleh wisatawan, meskipun para pejabat berusaha untuk membersihkannya. Setelah kilometer pertama didalam hutan Aokigahara yang menuju Gunung Fuji di Taman Nasional Fuji-Hakone-Izu, hutan berada dalam bagian tersebut memiliki kondisi yang lebih baik, dengan sedikit tanda-tanda kehadiran manusia. Aokigahara terletak di pangkalan barat laut Gunung Fuji yang ikonik di Jepang.

Film The Forest

The Forest Movie adalah film horor Supernatural dari Amerika yang keluar pada tahun 2016 yang disutradarai oleh Jason Zoda dan ditulis oleh Ben Ketai, Nick Antosca, dan Sarah Cornwell, Dibintangi Natalie Dormer dan Taylor Kinney. Pada dasarnya sebagian dari ceritanya berada di dalam dan di sekitar Hutan Aokigahara, hutan dibagian barat laut Gunung Fuji di Jepang yang dikenal sebagai tujuan populer untuk bunuh diri. Pemeran utama dalam film tersebut adalah Sara Price, seorang wanita yang berasal dari Amerika, menerima panggilan telepon dari polisi Jepang yang mengatakan kepada dia bahwa mereka berpikir saudara kembar Jess yang memiliki suatu masalah sudah mati, karena hal tersebut akhirnya dia memutuskan untuk pergi ke hutan Aokigahara. Namun karena kekhawatiran tunangannya, Rob, ia akhirnya ikut menyusul pacarnya dan datang ke tempat tinggal sementara pacarnya saat di Jepang. Di hotelnya, Sara bertemu dengan seorang reporter bernama Aiden. Mereka minum bersama, dan dia menceritakan kematian orang tuanya. Kenyataannya, ayahnya membunuh ibunya, lalu ayahnya bunuh diri, tetapi ia memilih untuk mengatakan bahwa mereka berdua dibunuh oleh seorang pengemudi yang mabuk. Lalu Aiden membawanya untuk pergi ke hutan bersamanya dan seorang pemandu taman, Michi, agar dia dapat mencari saudara perempuannya. Ketika ketiganya memasuki Aokigahara, Michi memberitahu Sara bahwa Jess kemungkinan besar bunuh diri. Sara awalnya tidak mau untuk mempercayai ini, menjelaskan kalau ia merasa bahwa saudara keembarnya masih hidup. Akhirnya mereka mulai jauh masuk ke dalam hutan, kelompok itu menemukan tenda kuning yang diakui Sara sebagai milik Jess. Saat malam menjelang, Michi menyarankan mereka meninggalkan catatan untuk Jess dan pergi. Sara menolak, dan Aiden memutuskan untuk tinggal bersamanya sepanjang malam. Malam itu, Sara mendengar gemeresik di semak-semak dan, percaya itu mungkin Jess, bergegas kehutan. Sara menemukan seorang gadis Jepang, Hoshiko, yang mengaku tahu Jess. Gadis itu memperingatkan Sara untuk tidak mempercayai Aiden dan melarikan diri. Sara mencoba mengejarnya tetapi jatuh dan kehilangan sosok wanita itu. Keesokan harinya, Aiden dan Sara menjadi tersesat dan mulai berjalan di sekitar hutan. Ketika mereka berjalan, kecurigaan Sara muncul dan dia meminta Aiden untuk memberinya telepon dan menemukan gambar Jess di atasnya. Aiden menyangkal bahwa ia terlibat dengan Jess, tetapi Sara akhirnya memilih berlari ke hutan sendirian. Saat berlari dia mulai mendengar suara-suara yang menyuruhnya berputar. Dia tampaknya tidak terpengaruh oleh ini sampai dia mendengar suara langsung dibelakangnya. Lalu dia berbalik untuk melihat banyak sekali tubuh yang menggantung akhirnya membuatnya melarikan diri. Dia kemudian jatuh ke lubang ke gua bawah tanah dan pingsan, kemudian dia bangun dan menemukan bahwa dia ada di gua dengan Hoshiko, yang ternyata adalah roh / yurei.  Hoshiko kemudian berubah menjadi sosok setan. Sara kemudian berlari kembali ke arah pintu masuk gua, di mana Aiden menemukannya dan membantunya keluar dari gua. Setelah beberapa kali terjadi proses meyakinkan, mereka terus berjalan bersama. Aiden membawa Sara ke stasiun ranger tua yang dia temukan ketika mencarinya. Sara mendengar suara kakaknya berasal dari ruang bawah tanah yang terkunci, dan menemukan catatan yang menyiratkan bahwa Aiden menahan Jess di ruang bawah tanah. Setelah yakin bahwa Aiden adalah ancaman, Sara menyerang dan membunuh Aiden dengan pisau dapur kecil. Ketika dia meninggal, Sara menyadari bahwa Aiden mengatakan yang sebenarnya dan bahwa gambar di teleponnya, suara di pintu ruang bawah tanah dan catatan itu semuanya adalah halusinasi.

Di ruang bawah tanah, Sara melihat penglihatan malam orang tuanya meninggal. Hantu ayahnya tiba-tiba muncul dan menekuk ke arahnya, meraih pergelangan tangannya. Dia memotong jari-jarinya dari pergelangan tangannya dan melarikan diri dari ruang bawah tanah tersebut. Saat berlari ke hutan, dia melihat Jess berlari menuju lampu-lampu disana. Sara memanggil adiknya, yang tidak dapat mendengarnya. Dia menyadari bahwa pelariannya dari stasiun ranger adalah halusinasi lainnya. Ketika dia memotong jari-jari ayahnya, dia benar-benar memotong jauh ke pergelangan tangannya sendiri, dan sekarang mulai sekarat karena kehilangan darah di ruang bawah tanah. Saat ia menyerah pada luka-lukanya, tangan sekelompok roh menarik Sara ke hutan. Saudaranya yang hidup diselamatkan, dan menjelaskan bahwa sebenarnya perasaan dari saudara perempuannya hilang dan diasumsikan bahwa Jess tahu Sara sudah mati. Ketika kelompok roh itu pergi, Michi terlihat menatap sosok dan menyadari bahwa itu adalah roh Sara.

Jadi kesimpulan ceritanya adalah seorang wanita muda yang melakukan perjalanan ke Aokigahara (hutan bunuh diri) untuk menemukan saudara perempuannya. Sebagian besar cerita diatur di dalam dan di sekitar Hutan Aokigahara.

Novel tentang Hutan Aokigahara

Pada tahun 1960, penulis Jepang Seichō Matsumoto merilis novel tragis Kuroi Jukai, di mana seorang kekasih yang patah hati jalan ke hutan Aokigahara untuk mengakhiri hidupnya. Citra romantis ini telah membuktikan pengaruh yang sangat buruk dan jahat terhadap budaya Jepang. Dan membuat orang berpikir bahwa bunuh diri secara manual lebih baik, hal ini yang membuat Aokigahara “tempat yang sempurna untuk mati.” Buku ini telah ditemukan di antara barang – barang yang ditinggalkan oleh berbagai pengunjung Suicide Forest.

Yurei atau Hantu

Penduduk setempat mengatakan bahwa tempat itu telah dikaitkan dengan kematian sejak abad kesembilan belas. Orang-orang percaya bahwa hutan dirusak oleh yurei, kemarahan mereka yang mereka ditinggalkan di sana. Spiritualis mengatakan bahwa pohon-pohon di sana juga dipenuhi dengan energi jahat yang telah terkumpul dari semua kasus bunuh diri di masa lalu.

Beberapa orang mengatakan bahwa orang yang depresi yang ingin mati secara misterius tertarik ke Hutan Aokigahara dengan kekuatan supranatural. Kekuatan itu mengisyaratkan mereka untuk datang. Beberapa dari mereka yang diselamatkan telah melaporkan bahwa mereka memiliki perasaan yang agak samar lalu ditarik ke arah hutan, seseorang memaksa mereka untuk datang dan mengakhiri perjalanan mereka di sana. Ada yang mengatakan bahwa tren bunuh diri dimulai setelah Sercho Matsumoto menerbitkan novelnya Kuroi Kaju (lautan hitam pepohonan) pada tahun 1960, dalam novel dua karakternya melakukan bunuh diri di sana.

Beberapa percaya hantu-hantu atau yurei-orang-orang yang ditinggalkan oleh orang yang bunuh diri di hutan. Cerita Rakyat disana mengklaim mereka dendam, dan mendedikasikan untuk menyiksa pengunjung dan memikat mereka yang sedih dan tersesat di jalan.

7 Fakta tentang Hutan Aokigahara

  1. Ada larangan untuk bunuh diri.

Jika anda memasuki hutan, anda akan melihat papan peringatan untuk tidak bunuh diri dan masih banyak lagi di dalam hutan. Namun, papan peringatan belum berhasil menghentikan orang yang memutuskan untuk bunuh diri. Ketika Anda memasukkannya, ada tanda-tanda di dalam Bahasa Jepang dan Inggris yang mencegah orang-orang melakukan bunuh diri. Satu tanda di pintu masuk berbunyi: “Hidup anda adalah sesuatu yang berharga yang diberikan kepada anda oleh keluarga anda” sementara yang lain menyatakan “pikirkanlah orang tua, saudara dan anak-anak anda sekali lagi. Jangan memikirkannya sendirian.”

  1. Bunuh diri di masa feodal Jepang dianggap sebagai cara yang paling terhormat

Di jaman feudal Jepang, bunuh diri adalah cara yang terhormat di antara Samurai (prajurit Jepang) dianggap sebagai sesuatu dibenarkan atas kegagalan atau kekalahan yang tak bisa dihindari dalam pertempuran. Secara tradisional, mereka mencoba melakukan pemotongan perut seseorang dengan pedang. Tujuan dari ini adalah untuk melepaskan roh Samurai pada musuh dan dengan demikian menghindari eksekusi yang tidak terhormat di tangan musuh. Hari ini, bunuh diri juga disebut sebagai hara-kiri. Meskipun budaya Jepang secara historis diizinkan, namun masyrakat mulai berpikir modern sejak pertumbuhan pesat dalam tingkat bunuh diri sejak 1990-an telah membuat kekhawatiran publik tentang bunuh diri. Secara khusus, peningkatan penggunaan internet di kalangan remaja dan dewasa serta meningkatnya popularitas situs web yang terkait dengan bunuh diri telah menimbulkan kekhawatiran dari masyarakat dan media tentang bagaimana budaya internet dapat berkontribusi terhadap tingkat bunuh diri yang lebih tinggi.

  1. Jumlah bunuh diri.

Pada tahun 2003, sekitar 105 orang meninggal di Hutan Aokigahara. Tapi, tidak termasuk orang yang tidak ditemukan. Ada juga diperkirakan sekitar 100 orang setiap tahun melakukan bunuh diri di Hutan Aokigahara. Tetapi tingkat kematian menunjukkan peningkatan yang signifikan setiap tahun dan mencapai puncaknya pada tahun 2004 ketika 108 orang melakukan bunuh diri di hutan. Dan pada tahun 2010, ada sekitar 247 orang yang mencoba bunuh diri di hutan ini.

Jumlah persis kasus bunuh diri yang dilakukan di sini dalam satu tahun tidak diketahui karena polisi menghentikan untuk menyebarkan data ini. Terakhir kali disebarkan kepada publik adalah pada tahun 2003, ketika 105 dikonfirmasi bunuh diri terjadi. Sangat sulit untuk membuat profil rata-rata orang yang melakukan bunuh diri di hutan, tetapi mereka biasanya laki-laki antara 40 dan 50 tahun, dan bulan terbesar untuk bunuh diri adalah Maret, mungkin karena Maret adalah akhir tahun fiskal di Jepang. Begitu banyak orang datang dari seluruh Jepang untuk mengakhiri hidup mereka yang penuh tekanan di sini karena mereka merasa ini adalah lokasi yang sempurna untuk bernafas yang terakhir kalinya.

  1. Kematian karena gantung adalah yang paling populer.

Karena di hutan ini pohon-pohon sangat tinggi dan kuat sehingga alasan mengapa kematian dengan gantung diri adalah yang paling populer. Yang kedua yaitu keracunan, lebih sering oleh overdosis obat.

  1. Daerah terlarang

Di daerah ini, tidak semua tempat dapat di akses oleh pengunjung. Hal tersebut dikarenakan pengunjung tidak dapat masuk karena beberapa alasan yaitu kemungkinan anda akan menemukan sesuatu yang tidak seharusnya anda lihat. Sesuatu seperti mayat atau sesuatu seperti itu. Dan ada kemungkinan Anda akan bertemu binatang buas. Setiap tahun sekitar 70 mayat ditemukan oleh sukarelawan yang membersihkan hutan, tetapi banyak yang telah hilang selamanya di hutan yang sangat banyak pohonnya ini. Otoritas Jepang menghentikan penerbitan angka bunuh diri yang tepat untuk menghindari membuat tempat itu lebih populer.

  1. Ada dua gua di Hutan Aokigahara.

Ini juga sangat dicari oleh wisatawan karena ada dua gua yang terletak di sini, The Ice Cave dan Wind Cave. Ini adalah hutan yang unik dalam banyak hal, hampir tidak ada satwa liar di sini, sehingga sangat tenang, menjadikannya tujuan populer di kalangan penduduk setempat. Namun, ketenangan ini menyembunyikan sisi yang lebih mengerikan karena Aokigahara adalah tempat bunuh diri nomor satu untuk Jepang.

  1. Orang yang bunuh diri kebanyakan dari orang-orang penting.

Kebanyakan mereka berasal dari pemerintah atau pelaku bisnis yang gagal atau tertekan sehingga mereka memutuskan untuk meninggal. Beberapa orang di Jepang yang melakukan bunuh diri di sana mungkin merasa bahwa cara terbaik untuk menebus kegagalan masalah adalah bunuh diri, seperti apa yang harus dilakukan samurai, Jepang, di zaman kuno.

Jadi kesimpulannya tidak peduli bagaimana sulitnya sesuatu masalah, bunuh diri bukanlah cara terbaik untuk melakukannya. Karena bunuh diri, masalah tidak akan hilang. Ingat bahwa hidup anda adalah hadiah terbaik yang diberikan oleh Tuhan dan orang tua anda.

STEPHANIE FAUSTINE – 2101633625


Published at : Updated
Leave Your Footprint

    Periksa Browser Anda

    Check Your Browser

    Situs ini tidak lagi mendukung penggunaan browser dengan teknologi tertinggal.

    Apabila Anda melihat pesan ini, berarti Anda masih menggunakan browser Internet Explorer seri 8 / 7 / 6 / ...

    Sebagai informasi, browser yang anda gunakan ini tidaklah aman dan tidak dapat menampilkan teknologi CSS terakhir yang dapat membuat sebuah situs tampil lebih baik. Bahkan Microsoft sebagai pembuatnya, telah merekomendasikan agar menggunakan browser yang lebih modern.

    Untuk tampilan yang lebih baik, gunakan salah satu browser berikut. Download dan Install, seluruhnya gratis untuk digunakan.

    We're Moving Forward.

    This Site Is No Longer Supporting Out-of Date Browser.

    If you are viewing this message, it means that you are currently using Internet Explorer 8 / 7 / 6 / below to access this site. FYI, it is unsafe and unable to render the latest CSS improvements. Even Microsoft, its creator, wants you to install more modern browser.

    Best viewed with one of these browser instead. It is totally free.

    1. Google Chrome
    2. Mozilla Firefox
    3. Opera
    4. Internet Explorer 9
    Close