People Innovation Excellence

Hubungan Dengan Media Sebagai Komunikasi Eksternal Perusahaan

HUBUNGAN DENGAN MEDIA SEBAGAI BENTUK KOMUNIKASI EXTERNAL PERUSAHAAN

Hubungan Media membutuhkan komunikator untuk menjadi kreatif, inspirasi, dan adaptif dalam membangun hubungan yang profesional dan produktif dengan pers. Mempertahankan hubungan seperti itu merupakan upaya berkelanjutan yang harus dipupuk dengan hati-hati sehingga organisasi mampu melukiskan suatu gambar tertentu dari peristiwa yang terjadi atau di sekitarnya.

Komunikator perusahaan perlu membawa pendekatan kreatif dalam menyebarkan informasi kepada pers atau saluran media, dengan mengingat informasi akan mempengaruhi citra organisasi. Membuat hubungan yang terbuka dengan media memungkinkan komunikator perusahaan melayani sebagai suatu sumber daya dimana media dapat berubah sebelum go publik dengan cerita.

            Hal ini juga terhubung dengan baik dengan fungsi komunikasi perusahaan lainnya (yaitu, hubungan investor, hubungan pemerintah, dan hubungan karyawan). Media melibatkan hubungan komunikasi dan hubungan dengan media; semua penulis, editor dan produser yang berkontribusi dan mengendalikan apa yang muncul dalam siaran, cetak dan media berita online.

            Dari sudut pandang komunikasi perusahaan, media ini berita ini penting sebagai saluran untuk:

  1. 1. Menghasilkan publisitas
  2. 2. Dapat mempengaruhi pihak penting seperti calon, nasabah investor dan karyawan.
  3. 3. Sebagai ‘saluran’ untuk mencapai pemangku kepentingan mereka, bukan sebagai stakeholder atau penonton sendiri.

Peran dan Kegiatan Hubungan Media

Innovation

Koneksi ini terjadi melalui peran dan kegiatan yang menunjukkan fokus utama Media Relations (MR).

Regulation
  • MeningkatkanReputasiPerusahaan

Mengelola reputasi perusahaan melalui MR ini penting terutama karena masyarakat melihat dunia melalui lensa media massa (lhator, 1999).
Reputasi Perusahaan adalah refleksi dari sebuah organisasi dari waktu ke waktu seperti yang terlihat melalui mata stakeholder dan dinyatakan melalui pikiran mereka dan kata-kata.

Lebih khusus, spesialis MR mengembangkan strategi reputasi untuk target konsumen dan media sebagai filsafat membimbing mereka komunikasi (Gotsi dan Wilson, 2001b).

Salah satu cara untuk menerapkan strategi reputasi adalah melalui iklan korporat. Menurut Goodman (1998), tujuan dari iklan korporat adalah untuk menciptakan citra yang diinginkan organisasi dalam pikiran kelompok tertentu. Dalam kasus MR, kelompok sasaran akan menjadi pelanggan dan media. Perusahaan periklanan dapat dicapai melalui pembentukan logo perusahaan, slogan, dan jingle.

  • Mengelola citra publik

Coombs (1999) mengidentifikasi isu-isu manajemen sebagai sebuah proses yang mencakup identifikasi, perencanaan, menanggapi, dan evaluasi. Renfro (1987) menunjukkan bahwa isu-isu bisa diantisipasi dan diidentifikasi melalui batas rentang dan tindakan antisipatif.

  • Branding IdentitasPerusahaan

Perusahaan periklanan mempromosikan citra keseluruhan organisasi dengan mempengaruhi sikap para stakeholder tentang kekayaan secara keseluruhan dan kelayakan keuangan jangka panjang perusahaan.

Bentuk iklan Perusahaan dapat merangsang minat calon investor serta analis pasar. Tujuannya adalah untuk menciptakan kesadaran publik perusahaan untuk melegitimasi status keuangan dan kinerja bisnis. Identitas, di sisi lain, adalah manifestasi visual dari realitas perusahaan seperti yang diungkapkan oleh tindakan perusahaan, simbol, ritual, upacara, kisah-kisah, dan jargon. Identitas yang kuat bertindak sebagai prisma yang kuat di mana anggota organisasi menafsirkan dan mengevaluasi informasi tentang organisasi. Tidak seperti citra, identitas tetap tidak berubah sampai organisasi mengalami pergeseran paradigmatik. Ketika perubahan tersebut terjadi, para anggota diharapkan untuk mengikuti jalan ideologis yang berbeda, yaitu, menggunakan konstruksi yang berbeda yang menggambarkan apa yang pusat, bertahan dan khas tentang organisasi mereka.

  • MembuatPesansecara konsisten

Pada akhirnya, organisasi tergantung pada media untuk mengekspos khalayak target mereka untuk pesan Perusahaan mereka dan iklan. Spesialis Media dapat memanfaatkan outlet ini untuk meningkatkan efisiensi, membangun kredibilitas, target membatasi, dan mengembangkan hubungan.

Secara khusus, staf MR harus menentukan pesan apa yang perlu digambarkan, ketika mereka akan berkomunikasi mereka, dan saluran media apa mereka akan memanfaatkan untuk menyebarluaskan informasi.

Dalam banyak organisasi PR dan hubungan media (MR) Oleh karena itu terintegrasi. MR terdiri dari 2 peran: pencetus dan fasilitator berita.

Hubungan yang baik dengan pers waktu seringkali menawarkan kesempatan untuk meluruskan atau menempatkan fakta dalam konteks yang lebih jelas dan objektif. Tanggung jawab profesional PR Perusahaan harus fokus pada etika dan kejujuran, sehingga memungkinkan mereka untuk membangun kredibilitas dengan media dalam rangka mengelola reputasi dan citra korporasi.
Keterbukaan dan aksesibilitas adalah strategi SDM penting. Membiarkan berita akses media untuk organisasi memungkinkan wartawan untuk memahami dan mengartikulasikan kepentingan organisasi sementara positif mempengaruhi persepsi eksternal dan citra Perusahaan.

Membangun kredibilitas dalam komunikasi dengan media mengembangkan hubungan jangka panjang yang menguntungkan baik bagi organisasi dan pers: Pers memenuhi tenggat waktu dan menyelesaikan tugas, dan organisasi media menerima penilaian yang adil.

Wartawan dan Organisasi Media

Produksi isi berita biasanya melibatkan dua tingkat:

  1. 1. Wartawan yang secara individual berkonsultasi sumber dan menulis berita
  2. 2. Pihak lainnya dalam organisasi berita (editor copy misalnya) yang, berdasarkan rutinitas berita, mengedit cerita sebelum mereka membuatnya menjadi cetak.

Perbedaan antara jurnalis dan rutinitas berita penting untuk para profesional komunikasi Perusahaan karena:

  1. 1. Ini menggambarkan berbagai pengaruh pada produksi konten berita;
  2. 2. Poin terbatas untuk tingkat kontrol yang memproduksi wartawan cerita tentang organisasi sebenarnya ada pada seluruh proses, termasuk kata-kata tercetak akhir yang membentuk cerita berita.

Ada banyak orang lain dalam rutinitas News, yang terlibat dalam proses penulisan yang mempengaruhi cerita:

  • Faktachecker: yangmemverifikasibahwanama-nama orang, organisasidantempat-tempatyang disebutkan di atassemuadieja denganbenar
  • Copyeditor: dapatmemeriksabahwatanda kutiptepatdikaitkandengansumber-sumberdalamcarayangmeminimalkankonflikdankontroversi.

Layout dan spesialis desain: mungkin terlibat dan periksa bahwa berita tidak pergi ke batas kata tertentu dan bahwa cerita ini dirancang dalam format outlet dan mungkin dengan ide tentang bagaimana untuk menarik pembaca.

  • editorkoran: mungkinmemutuskanbahwa apayangpernahmenjadiberitabisnis harussebuah artikelhalamandepanuntukaudiensyang lebihluas.

Ketika ada satu set yang kuat dari rutinitas berita dalam sebuah organisasi berita, itu berarti bahwa wartawan adalah rupa menulis untuk kebutuhan meja editorial yang mereka ditugaskan: meja berita nasional, meja berita lokal, keuangan / berita bisnis meja, atau mungkin bahkan sebuah meja berita internasional atau seni. Di sisi lain, ketika rutinitas berita tidak ada atau kurang kuat, mungkin ada lebih banyak fleksibilitas bagi seorang jurnalis untuk menulis cerita dari sudut pilihan dan dengan cara di mana ia ingin menulis itu.

Wartawan tidak memiliki mengatakan pada cerita dicetak akhir apa judul dari cerita ini, atau yang foto akan disertakan dengan cerita mereka.

Berita rutin dalam sebuah organisasi media juga dapat mencerminkan ideologi tertentu (seperangkat prinsip dan nilai-nilai) atau orientasi politik yang dimiliki oleh wartawan dan editor dari organisasi tersebut. Ideologi penting dalam hal bagaimana organisasi dibahas di media massa dan apakah ini sebagian besar akan terdiri dari liputan berita ‘baik’ atau ‘buruk’.

Dampak dari liputan berita pada reputasi Perusahaan:

Media cakupan organisasi dapat memiliki pengaruh yang kuat pada reputasi Perusahaan organisasi tersebut. Mulai dari laporan hasil tahunan untuk investigasi terhadap isu korporasi, liputan media sering kali memiliki ‘memperkuat’ berpengaruh terhadap reputasi perusahaan ketika berita ‘baik’ atau ‘buruk’ dilaporkan. Sementara liputan media tidak ketat menentukan reputasi perusahaan atau cara di mana para pemangku kepentingan berpikir tentang organisasi, memang memiliki dampak dalam hal menyoroti masalah atau meningkatkan pandangan positif atau negatif sudah diadakan organisasi. Ini efek memperkuat telah sering mempelajari lensa agenda setting.

  • liputan berita yang menguntungkan ketika sebuah organisasi dipuji atas tindakan atau dikaitkan dengan kegiatan yang harus menaikkan reputasi, sedangkan cakupan kurang baik dimaksud pelaporan di mana sebuah organisasi dikritik atas tindakan atau terkait dengan tindakan yang harus mengurangi reputasinya.
  • Semakin tinggitingkatfavorabilitymedia, semakin tinggitingkatkinerjaorganisasi.

 

Alat dan teknik dalam hubungan media

  1. 1. Berita untuk surat kabar
  2. 2. Konferensi pers
  3. 3. Wawancara
  4. 4. Media pemantauan dan penelitian Media:
  • Gatekeepingpenelitian
  • Outputanalisis
  • Sindikasipemantauan medialayanan

Membangun hubungan yang lebih baik dengan media

  • Organisasi harus mengambil waktu untuk membangun hubungan dengan orang yang tepat di media. Tugas ini mungkin ditangani oleh karyawan dalam departemen hubungan media perusahaan atau diberikan kepada perusahaan hubungan masyarakat untuk menangani. Apa yang berhasil lebih baik adalah dengan mencari tahu siapa wartawan yang tepat adalah untuk sebuah cerita yang diberikan.
  • Melakukan penelitian untuk media penargetan:
  1. 1. Untuk mengetahui yang meliputi industri dan perusahaan khusus – para wartawan yang sama biasanya mencakup mengalahkan sama untuk periode waktu dan telah menjalin hubungan dengan perusahaan secara langsung atau tidak langsung dalam proses tersebut.
  2. 2. Perusahaan dapat menghindari memberikan informasi wartawan bahwa mereka tidak tertarik, dan komunikasi hanya perlu terjadi bila media audiens sebuah perusahaan kemungkinan besar akan menerima.
  3. 3. Tim komunikasi Perusahaan itu perusahaan perlu menentukan jenis wartawan yang mereka hadapi.
  • Menanggapipanggilanmedia:
  1. 1. Perusahaan dapat memperkuat hubungan mereka dengan media melalui cara mereka menangani permintaan informasi.
  2. 2. Panggilan harus datang ke kantor pusat yang berhubungan dengan semua permintaan informasi dari media nasional penting.
  3. 3. Orang yang mengambil panggilan tersebut harus mencoba untuk mendapatkan sebanyak mungkin informasi sedangkan berhati-hati untuk tidak menyerah kembali informasi yang belum diketahui umum.
  4. 4. Nada percakapan harus sama ramah mungkin, dan media relations profesional harus mengkomunikasikan jujur ​​tentang kemungkinan mengatur wawancara atau pertemuan permintaan lainnya.
  5. 5. Harus mencari tahu apa batas waktu wartawan bekerja di bawah.
  • Mempersiapkanwawancaramedia:
  1. 1. Eksekutif harus diberikan briefing singkat tentang produser kerja sebelum wartawan atau, sehingga dapat mengembangkan pemahaman yang jelas tentang titik pandang wartawan.
  2. 2. Eksekutifjuga harusmengertibahwaagendauntukberitasulituntuk mengubah-sekaliwartawantelahmemutuskan untukmenulisataumenghasilkanjenis tertentu
  3. 3. Sebuah gladi resik penuh adalah mutlak penting (untuk televisi atau webcast)
  4. 4. Eksekutif tidak dapat mengubah agenda untuk wawancara, bisa mendapatkan poin tertentu tampil sebagai dialog bergerak dari satu ide ke yang berikutnya.
  5. 5. Eksekutif perlu memikirkan pendekatan yang paling menarik untuk mengungkapkan pesan-pesan ini. Menggunakan statistik dan anekdot dapat membantu membawa ide-ide hidup dalam sebuah wawancara.
  6. 6. Eksekutif perlu dipersiapkan untuk menyatakan ide-ide kunci sejelas mungkin pada awal wawancara.
  7. 7. Jawaban untuk pertanyaan-pertanyaan harus sebagai ringkas mungkin.
  • Mengukurkeberhasilan
  • Mempertahankan hubungan yang sedang berlangsung
  1. 1. Mengembangkan dan memelihara jaringan kontak dengan media
    2. Membangun dan memelihara hubungan yang erat merupakan prasyarat untuk menghasilkan cakupan.
  2. 3. Pertemuan secara teratur hanya untuk membangun goodwill dan kredibilitas dengan wartawan yang meliput industri dan juga harus mengatur pertemuan tahunan antara wartawan kunci dan CEO.
  3. 4. Penawaran wartawan wisata (tur tekan)

 

Membangun hubungan dengan media yang sukses program

  1. 1. Melibatkan media relations personil dalam strategi.
  2. 2. Berkembang dalam kemampuan rumah.
  3. 3. Gunakan penasehat luar hemat.

Mengembangkan strategi media online

Internet adalah senjata baru yang sangat efektif bagi konsumen.

Komunikasi digital platform, termasuk blog, media sosial jaringan, dunia maya, mash-up, dan wiki, telah memungkinkan konsumen untuk menguasai pesan Perusahaan dan reputasi.

Internet telah menjadi alat yang berharga yang memungkinkan perusahaan untuk mendapatkan siaran pers keluar dengan cepat dan luas.
Berinvestasi dalam platform komunikasi berbasis web adalah cara lain untuk mengumpulkan informasi, karena membawa konsumen langsung kepada kami.

Blog adalah alat penting untuk kerjasama untuk melacak titik-titik pandang konsumen dan kekhawatiran.

Internet juga bisa menawarkan kesempatan. Penyadapan ke dalam informasi yang beredar di internet perusahaan dapat memberikan akses luar biasa ke informasi tentang kebutuhan dan keluhan pelanggan. ‘chatting’ Pemantauan internet dan blog memungkinkan perusahaan untuk belajar tentang kebutuhan konstituen dan tindakan saat penjahit untuk memenuhi yang paling penting untuk reputasi perusahaan dan garis bawah. Dengan menggunakan internet secara proaktif, perusahaan dapat mengumpulkan informasi berharga tentang sikap konstituen, sentimen, dan reaksi yang mereka dinyatakan mungkin tidak memiliki akses. Dalam banyak hal, perusahaan harus melihat internet sebagai sebuah kelompok survei belum pernah terjadi sebelumnya dan ideal. Pemantauan online dapat membantu perusahaan mengukur sentimen konstituen, memungkinkan mereka untuk menanggapi secara efektif, dan membantu mereka tetap di atas lonjakan informasi saat ini.

Referensi :

Alan T. Belasen, The Theory and Practice of Corporate Communication, A Competing Value Perspective, SAGE Publications, 2008.

 

Joep Cornelissen, Corporate Communication, A Guide to Theory and Practice, SAGE Publications, 2009

 

Paul A. Argenti, Corporate Communication – fifth Edition, McGraw Hill International, 2009

HUBUNGAN DENGAN MEDIA SEBAGAI BENTUK KOMUNIKASI EXTERNAL PERUSAHAAN

Hubungan Media membutuhkan komunikator untuk menjadi kreatif, inspirasi, dan adaptif dalam membangun hubungan yang profesional dan produktif dengan pers. Mempertahankan hubungan seperti itu merupakan upaya berkelanjutan yang harus dipupuk dengan hati-hati sehingga organisasi mampu melukiskan suatu gambar tertentu dari peristiwa yang terjadi atau di sekitarnya.

Komunikator perusahaan perlu membawa pendekatan kreatif dalam menyebarkan informasi kepada pers atau saluran media, dengan mengingat informasi akan mempengaruhi citra organisasi. Membuat hubungan yang terbuka dengan media memungkinkan komunikator perusahaan melayani sebagai suatu sumber daya dimana media dapat berubah sebelum go publik dengan cerita.

            Hal ini juga terhubung dengan baik dengan fungsi komunikasi perusahaan lainnya (yaitu, hubungan investor, hubungan pemerintah, dan hubungan karyawan). Media melibatkan hubungan komunikasi dan hubungan dengan media; semua penulis, editor dan produser yang berkontribusi dan mengendalikan apa yang muncul dalam siaran, cetak dan media berita online.

            Dari sudut pandang komunikasi perusahaan, media ini berita ini penting sebagai saluran untuk:

  1. 1. Menghasilkan publisitas
  2. 2. Dapat mempengaruhi pihak penting seperti calon, nasabah investor dan karyawan.
  3. 3. Sebagai ‘saluran’ untuk mencapai pemangku kepentingan mereka, bukan sebagai stakeholder atau penonton sendiri.

Peran dan Kegiatan Hubungan Media

  • MeningkatkanReputasiPerusahaan

Mengelola reputasi perusahaan melalui MR ini penting terutama karena masyarakat melihat dunia melalui lensa media massa (lhator, 1999).
Reputasi Perusahaan adalah refleksi dari sebuah organisasi dari waktu ke waktu seperti yang terlihat melalui mata stakeholder dan dinyatakan melalui pikiran mereka dan kata-kata.

Lebih khusus, spesialis MR mengembangkan strategi reputasi untuk target konsumen dan media sebagai filsafat membimbing mereka komunikasi (Gotsi dan Wilson, 2001b).

Salah satu cara untuk menerapkan strategi reputasi adalah melalui iklan korporat. Menurut Goodman (1998), tujuan dari iklan korporat adalah untuk menciptakan citra yang diinginkan organisasi dalam pikiran kelompok tertentu. Dalam kasus MR, kelompok sasaran akan menjadi pelanggan dan media. Perusahaan periklanan dapat dicapai melalui pembentukan logo perusahaan, slogan, dan jingle.

  • Mengelola citra publik

Coombs (1999) mengidentifikasi isu-isu manajemen sebagai sebuah proses yang mencakup identifikasi, perencanaan, menanggapi, dan evaluasi. Renfro (1987) menunjukkan bahwa isu-isu bisa diantisipasi dan diidentifikasi melalui batas rentang dan tindakan antisipatif.

  • Branding IdentitasPerusahaan

Perusahaan periklanan mempromosikan citra keseluruhan organisasi dengan mempengaruhi sikap para stakeholder tentang kekayaan secara keseluruhan dan kelayakan keuangan jangka panjang perusahaan.

Bentuk iklan Perusahaan dapat merangsang minat calon investor serta analis pasar. Tujuannya adalah untuk menciptakan kesadaran publik perusahaan untuk melegitimasi status keuangan dan kinerja bisnis. Identitas, di sisi lain, adalah manifestasi visual dari realitas perusahaan seperti yang diungkapkan oleh tindakan perusahaan, simbol, ritual, upacara, kisah-kisah, dan jargon. Identitas yang kuat bertindak sebagai prisma yang kuat di mana anggota organisasi menafsirkan dan mengevaluasi informasi tentang organisasi. Tidak seperti citra, identitas tetap tidak berubah sampai organisasi mengalami pergeseran paradigmatik. Ketika perubahan tersebut terjadi, para anggota diharapkan untuk mengikuti jalan ideologis yang berbeda, yaitu, menggunakan konstruksi yang berbeda yang menggambarkan apa yang pusat, bertahan dan khas tentang organisasi mereka.

  • MembuatPesansecara konsisten

Pada akhirnya, organisasi tergantung pada media untuk mengekspos khalayak target mereka untuk pesan Perusahaan mereka dan iklan. Spesialis Media dapat memanfaatkan outlet ini untuk meningkatkan efisiensi, membangun kredibilitas, target membatasi, dan mengembangkan hubungan.

Secara khusus, staf MR harus menentukan pesan apa yang perlu digambarkan, ketika mereka akan berkomunikasi mereka, dan saluran media apa mereka akan memanfaatkan untuk menyebarluaskan informasi.

Dalam banyak organisasi PR dan hubungan media (MR) Oleh karena itu terintegrasi. MR terdiri dari 2 peran: pencetus dan fasilitator berita.

Hubungan yang baik dengan pers waktu seringkali menawarkan kesempatan untuk meluruskan atau menempatkan fakta dalam konteks yang lebih jelas dan objektif. Tanggung jawab profesional PR Perusahaan harus fokus pada etika dan kejujuran, sehingga memungkinkan mereka untuk membangun kredibilitas dengan media dalam rangka mengelola reputasi dan citra korporasi.
Keterbukaan dan aksesibilitas adalah strategi SDM penting. Membiarkan berita akses media untuk organisasi memungkinkan wartawan untuk memahami dan mengartikulasikan kepentingan organisasi sementara positif mempengaruhi persepsi eksternal dan citra Perusahaan.

Membangun kredibilitas dalam komunikasi dengan media mengembangkan hubungan jangka panjang yang menguntungkan baik bagi organisasi dan pers: Pers memenuhi tenggat waktu dan menyelesaikan tugas, dan organisasi media menerima penilaian yang adil.

Wartawan dan Organisasi Media

Produksi isi berita biasanya melibatkan dua tingkat:

  1. 1. Wartawan yang secara individual berkonsultasi sumber dan menulis berita
  2. 2. Pihak lainnya dalam organisasi berita (editor copy misalnya) yang, berdasarkan rutinitas berita, mengedit cerita sebelum mereka membuatnya menjadi cetak.

Perbedaan antara jurnalis dan rutinitas berita penting untuk para profesional komunikasi Perusahaan karena:

  1. 1. Ini menggambarkan berbagai pengaruh pada produksi konten berita;
  2. 2. Poin terbatas untuk tingkat kontrol yang memproduksi wartawan cerita tentang organisasi sebenarnya ada pada seluruh proses, termasuk kata-kata tercetak akhir yang membentuk cerita berita.

Ada banyak orang lain dalam rutinitas News, yang terlibat dalam proses penulisan yang mempengaruhi cerita:

  • Faktachecker: yangmemverifikasibahwanama-nama orang, organisasidantempat-tempatyang disebutkan di atassemuadieja denganbenar
  • Copyeditor: dapatmemeriksabahwatanda kutiptepatdikaitkandengansumber-sumberdalamcarayangmeminimalkankonflikdankontroversi.

Layout dan spesialis desain: mungkin terlibat dan periksa bahwa berita tidak pergi ke batas kata tertentu dan bahwa cerita ini dirancang dalam format outlet dan mungkin dengan ide tentang bagaimana untuk menarik pembaca.

  • editorkoran: mungkinmemutuskanbahwa apayangpernahmenjadiberitabisnis harussebuah artikelhalamandepanuntukaudiensyang lebihluas.

Ketika ada satu set yang kuat dari rutinitas berita dalam sebuah organisasi berita, itu berarti bahwa wartawan adalah rupa menulis untuk kebutuhan meja editorial yang mereka ditugaskan: meja berita nasional, meja berita lokal, keuangan / berita bisnis meja, atau mungkin bahkan sebuah meja berita internasional atau seni. Di sisi lain, ketika rutinitas berita tidak ada atau kurang kuat, mungkin ada lebih banyak fleksibilitas bagi seorang jurnalis untuk menulis cerita dari sudut pilihan dan dengan cara di mana ia ingin menulis itu.

Wartawan tidak memiliki mengatakan pada cerita dicetak akhir apa judul dari cerita ini, atau yang foto akan disertakan dengan cerita mereka.

Berita rutin dalam sebuah organisasi media juga dapat mencerminkan ideologi tertentu (seperangkat prinsip dan nilai-nilai) atau orientasi politik yang dimiliki oleh wartawan dan editor dari organisasi tersebut. Ideologi penting dalam hal bagaimana organisasi dibahas di media massa dan apakah ini sebagian besar akan terdiri dari liputan berita ‘baik’ atau ‘buruk’.

Dampak dari liputan berita pada reputasi Perusahaan:

Media cakupan organisasi dapat memiliki pengaruh yang kuat pada reputasi Perusahaan organisasi tersebut. Mulai dari laporan hasil tahunan untuk investigasi terhadap isu korporasi, liputan media sering kali memiliki ‘memperkuat’ berpengaruh terhadap reputasi perusahaan ketika berita ‘baik’ atau ‘buruk’ dilaporkan. Sementara liputan media tidak ketat menentukan reputasi perusahaan atau cara di mana para pemangku kepentingan berpikir tentang organisasi, memang memiliki dampak dalam hal menyoroti masalah atau meningkatkan pandangan positif atau negatif sudah diadakan organisasi. Ini efek memperkuat telah sering mempelajari lensa agenda setting.

  • liputan berita yang menguntungkan ketika sebuah organisasi dipuji atas tindakan atau dikaitkan dengan kegiatan yang harus menaikkan reputasi, sedangkan cakupan kurang baik dimaksud pelaporan di mana sebuah organisasi dikritik atas tindakan atau terkait dengan tindakan yang harus mengurangi reputasinya.
  • Semakin tinggitingkatfavorabilitymedia, semakin tinggitingkatkinerjaorganisasi.

 

Alat dan teknik dalam hubungan media

  1. 1. Berita untuk surat kabar
  2. 2. Konferensi pers
  3. 3. Wawancara
  4. 4. Media pemantauan dan penelitian Media:
  • Gatekeepingpenelitian
  • Outputanalisis
  • Sindikasipemantauan medialayanan

Membangun hubungan yang lebih baik dengan media

  • Organisasi harus mengambil waktu untuk membangun hubungan dengan orang yang tepat di media. Tugas ini mungkin ditangani oleh karyawan dalam departemen hubungan media perusahaan atau diberikan kepada perusahaan hubungan masyarakat untuk menangani. Apa yang berhasil lebih baik adalah dengan mencari tahu siapa wartawan yang tepat adalah untuk sebuah cerita yang diberikan.
  • Melakukan penelitian untuk media penargetan:
  1. 1. Untuk mengetahui yang meliputi industri dan perusahaan khusus – para wartawan yang sama biasanya mencakup mengalahkan sama untuk periode waktu dan telah menjalin hubungan dengan perusahaan secara langsung atau tidak langsung dalam proses tersebut.
  2. 2. Perusahaan dapat menghindari memberikan informasi wartawan bahwa mereka tidak tertarik, dan komunikasi hanya perlu terjadi bila media audiens sebuah perusahaan kemungkinan besar akan menerima.
  3. 3. Tim komunikasi Perusahaan itu perusahaan perlu menentukan jenis wartawan yang mereka hadapi.
  • Menanggapipanggilanmedia:
  1. 1. Perusahaan dapat memperkuat hubungan mereka dengan media melalui cara mereka menangani permintaan informasi.
  2. 2. Panggilan harus datang ke kantor pusat yang berhubungan dengan semua permintaan informasi dari media nasional penting.
  3. 3. Orang yang mengambil panggilan tersebut harus mencoba untuk mendapatkan sebanyak mungkin informasi sedangkan berhati-hati untuk tidak menyerah kembali informasi yang belum diketahui umum.
  4. 4. Nada percakapan harus sama ramah mungkin, dan media relations profesional harus mengkomunikasikan jujur ​​tentang kemungkinan mengatur wawancara atau pertemuan permintaan lainnya.
  5. 5. Harus mencari tahu apa batas waktu wartawan bekerja di bawah.
  • Mempersiapkanwawancaramedia:
  1. 1. Eksekutif harus diberikan briefing singkat tentang produser kerja sebelum wartawan atau, sehingga dapat mengembangkan pemahaman yang jelas tentang titik pandang wartawan.
  2. 2. Eksekutifjuga harusmengertibahwaagendauntukberitasulituntuk mengubah-sekaliwartawantelahmemutuskan untukmenulisataumenghasilkanjenis tertentu
  3. 3. Sebuah gladi resik penuh adalah mutlak penting (untuk televisi atau webcast)
  4. 4. Eksekutif tidak dapat mengubah agenda untuk wawancara, bisa mendapatkan poin tertentu tampil sebagai dialog bergerak dari satu ide ke yang berikutnya.
  5. 5. Eksekutif perlu memikirkan pendekatan yang paling menarik untuk mengungkapkan pesan-pesan ini. Menggunakan statistik dan anekdot dapat membantu membawa ide-ide hidup dalam sebuah wawancara.
  6. 6. Eksekutif perlu dipersiapkan untuk menyatakan ide-ide kunci sejelas mungkin pada awal wawancara.
  7. 7. Jawaban untuk pertanyaan-pertanyaan harus sebagai ringkas mungkin.
  • Mengukurkeberhasilan
  • Mempertahankan hubungan yang sedang berlangsung
  1. 1. Mengembangkan dan memelihara jaringan kontak dengan media
    2. Membangun dan memelihara hubungan yang erat merupakan prasyarat untuk menghasilkan cakupan.
  2. 3. Pertemuan secara teratur hanya untuk membangun goodwill dan kredibilitas dengan wartawan yang meliput industri dan juga harus mengatur pertemuan tahunan antara wartawan kunci dan CEO.
  3. 4. Penawaran wartawan wisata (tur tekan)

 

Membangun hubungan dengan media yang sukses program

  1. 1. Melibatkan media relations personil dalam strategi.
  2. 2. Berkembang dalam kemampuan rumah.
  3. 3. Gunakan penasehat luar hemat.

Mengembangkan strategi media online

Internet adalah senjata baru yang sangat efektif bagi konsumen.

Komunikasi digital platform, termasuk blog, media sosial jaringan, dunia maya, mash-up, dan wiki, telah memungkinkan konsumen untuk menguasai pesan Perusahaan dan reputasi.

Internet telah menjadi alat yang berharga yang memungkinkan perusahaan untuk mendapatkan siaran pers keluar dengan cepat dan luas.
Berinvestasi dalam platform komunikasi berbasis web adalah cara lain untuk mengumpulkan informasi, karena membawa konsumen langsung kepada kami.

Blog adalah alat penting untuk kerjasama untuk melacak titik-titik pandang konsumen dan kekhawatiran.

Internet juga bisa menawarkan kesempatan. Penyadapan ke dalam informasi yang beredar di internet perusahaan dapat memberikan akses luar biasa ke informasi tentang kebutuhan dan keluhan pelanggan. ‘chatting’ Pemantauan internet dan blog memungkinkan perusahaan untuk belajar tentang kebutuhan konstituen dan tindakan saat penjahit untuk memenuhi yang paling penting untuk reputasi perusahaan dan garis bawah. Dengan menggunakan internet secara proaktif, perusahaan dapat mengumpulkan informasi berharga tentang sikap konstituen, sentimen, dan reaksi yang mereka dinyatakan mungkin tidak memiliki akses. Dalam banyak hal, perusahaan harus melihat internet sebagai sebuah kelompok survei belum pernah terjadi sebelumnya dan ideal. Pemantauan online dapat membantu perusahaan mengukur sentimen konstituen, memungkinkan mereka untuk menanggapi secara efektif, dan membantu mereka tetap di atas lonjakan informasi saat ini. (Arsisyanti Lestari / D5594)

Referensi :

Alan T. Belasen, The Theory and Practice of Corporate Communication, A Competing Value Perspective, SAGE Publications, 2008.

 Joep Cornelissen, Corporate Communication, A Guide to Theory and Practice, SAGE Publications, 2009

 Paul A. Argenti, Corporate Communication – fifth Edition, McGraw Hill International, 2009


Published at :
Leave Your Footprint

    Periksa Browser Anda

    Check Your Browser

    Situs ini tidak lagi mendukung penggunaan browser dengan teknologi tertinggal.

    Apabila Anda melihat pesan ini, berarti Anda masih menggunakan browser Internet Explorer seri 8 / 7 / 6 / ...

    Sebagai informasi, browser yang anda gunakan ini tidaklah aman dan tidak dapat menampilkan teknologi CSS terakhir yang dapat membuat sebuah situs tampil lebih baik. Bahkan Microsoft sebagai pembuatnya, telah merekomendasikan agar menggunakan browser yang lebih modern.

    Untuk tampilan yang lebih baik, gunakan salah satu browser berikut. Download dan Install, seluruhnya gratis untuk digunakan.

    We're Moving Forward.

    This Site Is No Longer Supporting Out-of Date Browser.

    If you are viewing this message, it means that you are currently using Internet Explorer 8 / 7 / 6 / below to access this site. FYI, it is unsafe and unable to render the latest CSS improvements. Even Microsoft, its creator, wants you to install more modern browser.

    Best viewed with one of these browser instead. It is totally free.

    1. Google Chrome
    2. Mozilla Firefox
    3. Opera
    4. Internet Explorer 9
    Close