People Innovation Excellence

Tanggung Jawab Sosial Perusahaan (CORPORATE SOCIAL RESPONSIBILITY)

 

          Seorang kontributor semakin signifikan terhadap reputasi perusahaan adalah gagasan tentang Corporate Responsibility (CR), yang merupakan kewajiban perusahaan sosial dan lingkungan untuk konstituen dan masyarakat yang lebih besar. Tanggung jawab sosial bisnis adalah untuk meningkatkan keuntungan perusahaan, artinya korporasi adalah orang yang buatan dan dalam pengertian ini mungkin memiliki tanggung jawab buatan, tapi bisnis secara keseluruhan tidak dapat dikatakan memiliki tanggung jawab, bahkan dalam pengertian samar-samar. Korporasi menerapkan program-program masyarakat dan kemitraan dengan organisasi non-pemerintah (LSM) dan non-keuntungan dan yang paling inovatif, yang menyesuaikan model bisnis mereka sendiri untuk menjadi lebih bertanggung jawab dan berkelanjutan.

            Tanggung jawab perusahaan (sering disebut dengan tanggung jawab sebagai perusahaan), warga perusahaan, keberlanjutan, dan bahkan sadar adalah beberapa istilah bandies tentang berita di media dan upaya pemasaran perusahaan sebagai perusahaan joki untuk memenangkan kepercayaan dan loyalitas konstituen di seluruh dunia.

            Corporate Responsibility merupakan penghargaan organisasi untuk kepentingan masyarakat, ditunjukkan dengan mengambil kepemilikan dampak kegiatannya terhadap konstituen kunci, termasuk pelanggan, karyawan, pemegang saham, masyarakat lingkungan, dan, di seluruh wilayah operasi mereka. Singkatnya, Corporate Responsibility meminta sebuah perusahaan untuk melihat melampaui garis tradisional bawahnya pada implikasi sosial dari bisnisnya.

            Sebuah perusahaan yang bertanggung jawab membuat upaya bersama untuk mengurangi dampak sosial dan lingkungan negatif usaha melalui strategi berpikir yang dikembangkan diterapkan dalam jangka panjang, bukan hanya melalui sementara, langkah-langkah band-bantuan seperti sumbangan uang untuk amal. Dalam membentuk strategi Corporate Responsibility, sebuah perusahaan idealnya mengakui dan mengintegrasikan spektrum penuh keprihatinan tambahan konstituensi ‘keuangan – sosial, lingkungan, pemerintahan, dan lain-lain – ke dalam strategi dan operasi. Ekonom ini menjelaskan Corporate Responsibility sebagai bagian dari bisnis apa yang harus Anda lakukan untuk mengikuti (atau, jika mungkin, tinggal sedikit di depan) masyarakat cepat – harapan berubah. Mengembangkan strategi Corporate Responsibility otentik sinyal maksud sebuah perusahaan untuk melihat melampaui pengembalian keuangan jangka pendek dan fokus pada keberhasilan jangka panjang dan kesinambungan dengan mengelola harapan tersebut. Pertimbangan ini sering membutuhkan para eksekutif perusahaan publik untuk melawan tekanan yang berlaku untuk mencapai hasil kuartalan yang kuat pada biaya jangka panjang, sering kurang manfaat nyata.

            Strategi Corporate Responsibility seharusnya tidak reaktif tetapi proaktif harus mengidentifikasi konsekuensi sosial dari seluruh rantai nilai perusahaan – spektrum penuh semua kegiatan yang terlibat dalam ketika melakukan p bisnis untuk menunjukkan masalah potensi dan peluang usaha dan masyarakat dimanapun berpotongan. Perusahaan-perusahaan yang tidak berusaha untuk mengukir ceruk Corporate Responsibility mereka sendiri akan ditinggalkan trailing kompetisi.

            Saluran komunikasi dan titik keterlibatan langsung mempengaruhi tayangan konstituen ‘dari suatu perusahaan. Sebuah perusahaan tidak memiliki strategi Corporate Responsibility dan rencana komunikasi yang jelas untuk berbagi dengan dunia menghadapi risiko kehilangan kontrol reputasinya dalam lingkungan ketidakpercayaan luas di perusahaan dan alat-alat yang tak terhitung jumlahnya untuk berbagi dan menyebarkan bahwa sentimen negatif.

Sisi baik dari Corporate Responsibility

            Meskipun Corporate Responsibility adalah mengambil berkat pusat panggung untuk lingkungan bisnis risiko berkembang biak, mengadopsi strategi tanggung jawab sosial dapat menawarkan terbalik menarik bagi perusahaan. Praktek bisnis yang bertanggung jawab tidak selalu merusak motif keuntungan korporasi. Bahkan, banyak hari ini CEO menggambarkan bertindak bertanggung jawab sebagai pragmatis – itu masuk akal bisnis yang baik. Sebuah strategi Corporate Responsibility dijalankan dengan baik dapat menerjemahkan ke dalam berbagai manfaat, termasuk menarik dan mempertahankan pelanggan, mengidentifikasi dan mengelola risiko reputasi, menarik karyawan kualitas terbaik, dan mengurangi biaya. Skala dan sifat keuntungan dari kegiatan Corporate Responsibility bagi suatu organisasi dapat bervariasi tergantung pada bisnis dan seringkali sulit untuk dihitung, meskipun meningkatkan upaya sedang dilakukan untuk menghubungkan inisiatif Corporate Responsibility langsung terhadap kinerja keuangan. Sementara itu, kasus bisnis yang kuat ada yang masuk akal Corporate Responsibility bisnis yang baik dan positif mempengaruhi bottom line.

  1. Reputasi manajemen risiko

Mengelola risiko reputasi merupakan bagian penting dari setiap strategi komunikasi yang kuat perusahaan. Membangun budaya asli melakukan hal yang benar dalam korporasi – dasar dalam setiap strategi Corporate Responsibility yang sejati, dapat membantu mengimbangi risiko ini.

  1. Merek diferensiasi

Tanggung jawab perusahaan dapat membantu membangun loyalitas pelanggan berdasarkan pada nilai-nilai etika khusus. Pentingnya membedakan merek dengan menginap di depan isu dan berkembang dengan terus berubah keprihatinan konstituen: ketika masyarakat berubah pikiran, kita sebaiknya di depannya dan tidak di belakang, dan (keberlanjutan) adalah suatu perkara di mana masyarakat telah berubah nya pikiran.

  1. Bakat daya tarik dan retensi

Sebuah program Corporate Responsibility dapat membantu dalam perekrutan karyawan dan retensi. Hal ini juga dapat membantu meningkatkan citra perusahaan di kalangan karyawan, terutama ketika mereka menjadi terlibat melalui kegiatan penggalangan dana, relawan komunitas, atau bentuk membantu Corporate Responsibility strategi perusahaan itu sendiri. Menggunakan taktik untuk memperkuat goodwill dan kepercayaan antara karyawan sekarang dan masa depan dapat menerjemahkan ke dalam biaya berkurang dan produktivitas pekerja yang lebih besar.

  1. Lisensi untuk beroperasi

Corporation ingin menghindari gangguan dalam usahanya melalui perpajakan atau peraturan. Dengan mengambil langkah-langkah sukarela substantif, mereka mungkin dapat meyakinkan pemerintah dan masyarakat luas bahwa mereka mengambil isu seperti kesehatan dan keselamatan, keragaman, atau lingkungan yang serius dan dengan demikian menghindari intervensi. Beban hari ini dapat menghasilkan penghematan biaya masa depan atau pendapatan meningkat aliran dari baru, produk dan jasa bertanggung jawab secara sosial. Perusahaan mengambil pandangan yang lebih luas yang memungkinkan mereka untuk melihat bahwa hari ini biaya dapat mengurangi kewajiban masa depan, dan pengurangan kewajiban mereka di masa depan pada gilirannya berdampak positif terhadap biaya modal mereka. Bertindak sebelum peraturan memaksa mereka untuk dapat posisi perusahaan sebagai pemimpin dihormati dalam tanggung jawab dan keberlanjutan.

  1. Corporate Responsibility kritikus

Meskipun bukti yang mendukung manfaat Corporate Responsibility, tidak ada tempat untuk tanggung jawab sosial dalam bisnis. Ini rel kritikus terhadap Corporate Responsibility sebagai detracting dari tujuan komersial suatu korporasi dan efektivitas, pasar bebas sehingga menghambat. Dalam pandangan ini, tanggung jawab dan profitabilitas merupakan zero-sum game, korporasi adalah untuk lembaga nirlaba yang tujuan utamanya adalah keuntungan dan yang kehilangan daya saing melalui altruistik, perilaku laba berkurang. Beberapa kritik mengklaim Corporate Responsibility sedikit lebih dari sebuah strategi PR, di mana perusahaan ceri-kegiatan baik mereka memilih untuk menampilkan dan mengabaikan yang lain, menciptakan gambar yang tidak akurat dari sebuah perusahaan yang bertanggung jawab sosial atau lingkungan. Lain kontes bahwa Corporate Responsibility program sering dilakukan dalam upaya untuk mengalihkan perhatian publik dari pertanyaan-pertanyaan etika yang diajukan oleh operasi inti mereka. Terlepas dari penentang ini, konstituen yang menyerukan Corporate Responsibility dengan suara semakin keras dan tak kenal ampun, yang perusahaan memiliki sedikit pilihan tapi untuk menjawab.

Corporate Responsibility dan Reputasi Perusahaan

Penelitian menunjukkan efek berkembang, dengan lebih dari satu-setengah dari eksekutif bisnis percaya bahwa komitmen terhadap tanggung jawab perusahaan yang diakui memberikan kontribusi “banyak” untuk reputasi perusahaan secara keseluruhan. Penelitian terbaru juga mengungkapkan bahwa keputusan rata-rata orang tentang apa yang harus membeli dan siapa yang harus melakukan bisnis dengan dipengaruhi oleh reputasi perusahaan untuk tanggung jawab sosial? Pada gilirannya, Corporate Responsibility telah menjadi sarana penting untuk membangun kepercayaan dengan konstituen korporasi. Berpendidikan tinggi Amerika hari ini melihat tanggung jawab sosial lebih penting daripada sebuah merek perusahaan secara keseluruhan atau kinerja keuangan untuk membangun kepercayaan dalam perusahaan, kedua setelah kualitas produk dan layanan mereka.

            Meskipun pengakuan terhadap pengaruh yang signifikan terhadap kepercayaan Corporate Responsibility reputasi dan konstituen, banyak perusahaan tidak memanfaatkan tren ini. Sebuah kesenjangan yang signifikan antara eksekutif mengakui pentingnya Corporate Responsibility dan perusahaan mengambil tindakan untuk menerapkan strategi Corporate Responsibility bijaksana dan efektif. Sementara hampir tiga-perempat dari CEO mengatakan bahwa perusahaan harus mengintegrasikan lingkungan, sosial, dan isu-isu tata kelola dalam strategi dan operasi, hanya setengah mengatakan masing-masing perusahaan yang benar-benar melakukannya. Kesenjangan ini menyajikan kesempatan – banyak perusahaan masih memiliki kesempatan untuk mengambil tindakan yang bertanggung jawab dan, dalam melakukannya, membedakan diri dari persaingan dan membangun goodwill berharga. Kita sekarang akan memeriksa beberapa kunci perusahaan konstituen pelanggan, investor, karyawan, LSM, dan lingkungan – untuk melihat lebih dekat pada harapan setiap kelompok berkembang tanggung jawab perusahaan dan perusahaan apa yang dapat dan harus melakukan sebagai tanggapan untuk memperkuat reputasi mereka.

            Selain akan bekerja ekstra untuk membayar lebih untuk produk sosial yang bertanggung jawab, konsumen juga bersedia untuk menghukum perusahaan-perusahaan untuk kurangnya tanggung jawab mereka.

Tekanan Investor: Pertumbuhan investasi bertanggung jawab sosial

Investor saat ini menunjukkan peningkatan minat dalam tanggung jawab sosial perusahaan, pemberian penghargaan dengan menggunakan Corporate Responsibility lebih sering sebagai bagian dari kriteria mereka untuk berinvestasi. Hampir dua pertiga orang Amerika mengutip merekam perusahaan tanggung jawab sosial sebagai faktor yang berpengaruh ketika membuat keputusan untuk membeli saham atau berinvestasi di suatu perusahaan.

Strategi investasi tidak berarti altruistik, itu didasarkan pada keyakinan bahwa keberlanjutan akan menjadi kontributor penting bagi kinerja bisnis jangka panjang.

Tanggung jawab di dalam dan keluar: keterlibatan karyawan pada Corporate Responsibility

Para karyawan peran penting bermain sebagai duta merek korporasi. Hal yang sama juga berlaku dalam pelaksanaan strategi Corporate Responsibility. Generasi berikutnya pemimpin perusahaan secara aktif mencari praktik bertanggung jawab dalam track record perusahaan saat mereka merekrut dan memilih tempat untuk memulai karier mereka.

            Membangun nilai – budaya berbasis. Elemen penting dari menghargai karyawan adalah kodifikasi kepercayaan perusahaan – termasuk yang berhubungan dengan karyawan dan konstituen lainnya – dalam satu set nilai-nilai perusahaan untuk setiap karyawan untuk mewujudkan. Satu set yang jelas dan menonjol dari nilai-nilai atau kode etik ditanamkan pada karyawan idealnya berfungsi sebagai kompas navigasi untuk kegiatan kerja sehari-hari. Suatu budaya yang kuat berbasis nilai dapat juga berkontribusi terhadap daya saing organisasi, meningkatkan kebanggaan karyawan, kesetiaan, dan kemauan untuk bekerja ekstra demi misi korporasi. Untuk berbasis nilai budaya perusahaan untuk mengambil akar dan berkembang, nada harus ditetapkan dari atas.

Berinvestasi dalam karyawan untuk memupuk rasa akuntabilitas bersama dan mendorong penayangan bebas dari masalah tanpa takut teguran atau pembalasan bisa pergi jauh ke arah penguatan budaya etis. Mengambil langkah lain untuk menyediakan karyawan dengan sumber daya – seperti etika pelatihan untuk mempersiapkan mereka untuk dilema atau hotline untuk memanggil jika terjadi dapat penting untuk menjaga budaya perusahaan sejalan dengan nilai-nilai yang kuat yang harus mendukung segala upaya kewarganegaraan sukses perusahaan.

Berkomunikasi tentang Tanggung Jawab Perusahaan

            Strategi Corporate Responsibility yang kurang kuat jika mereka tidak termasuk dalam komponen komunikasi yang jelas, Sementara Corporate Responsibility mungkin ditempatkan dalam berbagai bidang organisasi dalam sumber daya manusia, pengembangan bisnis, atau departemen komunikasi perusahaan dari suatu organisasi, misalnya – komunikator perusahaan harus secara aktif terlibat dalam pesan-pesan Corporate Responsibility untuk memastikan konsistensi dan integrasi dengan strategi komunikasi secara keseluruhan dan reputasi manajemen.

  1. Dua arah komunikasi : menciptakan dialog-dialog

Pelacakan dan menanggapi ekspektasi konstituen adalah komponen kunci dari keberhasilan strategi Corporate Responsibility, memungkinkan perusahaan untuk tetap berada di depan etos berubah, dan, dalam proses, memperkuat reputasinya. Cara utama untuk memantau harapan konstituen adalah dengan mengembangkan suatu dialog yang berkelanjutan dan aktif dengan konsumen, pemegang saham, dan masyarakat umum tentang perusahaan peran sosial dan lingkungan harus bermain. Kurangnya dialog dapat mengakibatkan kurangnya kesadaran pendapat tentang isu-isu eksternal Corporate Responsibility.

  1. Bahaya membual kosong

Mengingat berbagai potensi manfaat Corporate Responsibility – termasuk pekerja yang setia dan pelanggan – banyak perusahaan yang ingin memposisikan diri sebagai yang bertanggung jawab. Sayangnya, semangat ini telah menghasilkan tindakan gelombang perusahaan yang belum tentu didukung secara substansi.

  1. Imperatif transparansi

Dengan internet memberikan LSM dan konsumen rata-rata akses perusahaan-perusahaan belum pernah terjadi sebelumnya, tekanan yang meningkat bagi perusahaan untuk mengungkapkan secara proaktif baik baik dan unsur buruk dari operasi mereka. Perusahaan telah mencapai keberhasilan dalam mengubah mata kritis pada diri mereka sendiri dan mengutip di mana mereka dapat melakukan lebih baik pada bagian depan Corporate Responsibility. Transparansi kritik diri tersebut dapat membantu membangun kepercayaan dengan konstituen. Positioning diri sebagai keliru – dan bertekad untuk berbuat lebih baik – dapat pergi jauh dalam memenangkan hati konsumen skeptis sekarang dipersenjatai dengan wawasan yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam praktik bisnis perusahaan melalui internet dan suara-suara kritis LSM luas. Konsumen saat ini cukup cerdas untuk mengakui bahwa identifikasi masalah adalah langkah penting pertama menuju memecahkannya.

  1. Mendapatkan itu diukur dan dilakukan: pelaporan Corporate Responsibility

Menyediakan metrik – bukti kuat dan cepat upaya Corporate Responsibility dan hasil – akan menjadi semakin penting sebagai stakeholder lebih memperhatikan dekat dengan klaim dan realitas perilaku perusahaan. Terukurnya dan akuntabilitas merupakan aspek kunci dari filantropi perusahaan, aplikasi berkembang strategi bisnis dan teknik dari pembiayaan modal ventura untuk mencapai tujuan filantropi.

Apa yang membuat laporan Corporate Responsibility efektif?

  1. harus banding ke berbagai konstituen suatu korporasi, menyediakan bukti-bukti kuantitatif dan kualitatif dari upaya Corporate Responsibility.
  2. termasuk pengungkapan yang buruk serta ruang, baik mengakui untuk perbaikan, konten yang relevan dan langsung (tanpa mengubur kebenaran dalam laporan padat)
  3. kreatif dan menarik pengiriman fakta, dan keterlibatan karyawan dan konstituen lainnya dalam penciptaan laporan.
  4. seperti laporan tahunan diaudit, pernyataan verifikasi eksternal dari pihak ketiga yang netral dapat meningkatkan kredibilitas laporan Corporate Responsibility.

Berikut daftar kunci penting dapat memastikan strategi komunikasi yang bijaksana dengan benar terintegrasi bagi keberhasilan program Corporate Responsibility sebuah korporasi:

  1. Dimulai di dalam – menekankan pentingnya melibatkan karyawan dalam strategi Corporate Responsibility.
  2. Berkolaborasi dengan teman dan musuh
  3. Hadir yang buruk dengan yang baik.
  4. Berada satu langkah di depan antagonis
  5. Match retorika dengan aksi

Dorongan untuk CSR datang dengan pengakuan tentang perlunya bisnis untuk memberikan nilai sosial yang lebih luas di luar pemegang saham dan nilai pasar saja. Dalam beberapa tahun terakhir, CSR telah menjadi lebih relevan dengan harapan disuarakan oleh masyarakat internasional, LSM, kelompok penekan, maupun pihak pasar banyak.

            Organisasi sering juga mempertimbangkan CSR dalam upaya untuk meningkatkan reputasi mereka. Dengan media selalu melaporkan urusan mereka, dan karena homogenitas produk yang lebih besar dan persaingan di pasar banyak, banyak organisasi menyadari bahwa melakukan bisnis secara bertanggung jawab dan adil menawarkan keunggulan strategis dan reputasi. Seperti dengan manajemen stakeholder, inisiatif CSR mungkin di contoh pertama akan dimulai untuk salah satu alasan reputasi moral atau instrumental. Namun, alasan sebenarnya untuk CSR seringkali sulit untuk memisahkan diberi ‘kesulitan yang signifikan dalam membedakan apakah perilaku usaha adalah benar-benar melakukan adopsi moral atau instrumental penampilan perilaku moral sebagai strategi reputasi. Namun, terlepas dari motif yang mendasari, inisiatif CSR sering muncul untuk menjadi nilai instrumental langsung ke organisasi. Telah menemukan bahwa inisiatif tersebut terkait dengan pengembalian reputasi dan kinerja keuangan yang lebih baik secara keseluruhan. (Arsisyanti Lestari / D5594)

Referensi :

Alan T. Belasen, The Theory and Practice of Corporate Communication, A Competing Value Perspective, SAGE Publications, 2008.

 Joep Cornelissen, Corporate Communication, A Guide to Theory and Practice, SAGE Publications, 2009

Paul A. Argenti, Corporate Communication – fifth Edition, McGraw Hill International, 2009


Published at :
Leave Your Footprint

    Periksa Browser Anda

    Check Your Browser

    Situs ini tidak lagi mendukung penggunaan browser dengan teknologi tertinggal.

    Apabila Anda melihat pesan ini, berarti Anda masih menggunakan browser Internet Explorer seri 8 / 7 / 6 / ...

    Sebagai informasi, browser yang anda gunakan ini tidaklah aman dan tidak dapat menampilkan teknologi CSS terakhir yang dapat membuat sebuah situs tampil lebih baik. Bahkan Microsoft sebagai pembuatnya, telah merekomendasikan agar menggunakan browser yang lebih modern.

    Untuk tampilan yang lebih baik, gunakan salah satu browser berikut. Download dan Install, seluruhnya gratis untuk digunakan.

    We're Moving Forward.

    This Site Is No Longer Supporting Out-of Date Browser.

    If you are viewing this message, it means that you are currently using Internet Explorer 8 / 7 / 6 / below to access this site. FYI, it is unsafe and unable to render the latest CSS improvements. Even Microsoft, its creator, wants you to install more modern browser.

    Best viewed with one of these browser instead. It is totally free.

    1. Google Chrome
    2. Mozilla Firefox
    3. Opera
    4. Internet Explorer 9
    Close